Monday, June 6, 2011

memendam rasa

Bagi mereka Pak Salleh seorang yang kaya. Mana tidaknya, hasil tangannya terkenal dan dijual di merata-rata tempat. Bisnesnya jika dilihat dengan mata kasar, akan dilihat orang sebagai bisnes yang lancar tanpa sebarang masalah. Benar, semua pekerjaan juga memerlukan kesungguhan, kerajinan dan ketekunan. Mereka percaya sifat-sifat yang ada pada Pak Salleh itulah yang membuatkan nama dan hasil tangannya dikenali ramai. Melihat pada Pak Salleh yang kuat bekerja, mereka beranggapan bahawa Pak Salleh sudah mengaut banyak keuntungan atas usahanya selama ini.

Dengan senyuman dan gurau senda yang tidak pernah renggang daripada Pak Salleh, mereka benar-benar percaya yang Pak Salleh sudah memperoleh segala-galanya. Bagi mereka Pak Salleh beruntung dan bahagia. Pak Salleh tidak pernah memperlihatkan keletihan dan kepenatannya kepada ramai. Hanya senyum manis yang dihadiahkan kepada mata yang memandang, bukan duka yang ada di sebelah dalam.

Meski kerjanya dianggap memberi banyak pulangan, hakikat sebenar hanya Pak Salleh yang tahu. Di luar dia bahagia, di dalam dia derita. Pak Salleh seorang diri, memendam rasa dan tidak mempamerkan keluh kesahnya pada yang bertanya. Dia tidak pernah mengungkapkan apa yang tersimpan di kalbu. Apabila Mak Tipah bertanya, Pak Salleh tetap tidak memberitahu apa-apa. Pak Salleh tidak mahu isterinya resah dengan perkara itu, biarlah dia sahaja yang mengetahuinya.

Lama-kelamaan, bukan hanya Mak Tipah yang cuba mendekati Pak Salleh, anak-anaknya juga cuba untuk mencungkil perkara yang sering bermain di mindanya. Amna, anak Pak Salleh yang bongsu juga berusaha untuk membuka mulut ayahnya. Seperti yang lain, dia juga tidak mahu melihat Pak Salleh hanya berdiam diri dan meneruskan hari-hari yang mendatang seolah-olah tiada kerisauan yang melandanya.

Namun, walau didesak, Pak Salleh tetap begitu. Pak Salleh masih tersenyum dalam derita, seorang diri memendam rasa.

1 comment:

.::HisServant::. said...

Pak Salleh ..oo..Pak sallaeh..
Karakternya penuh rahsia sama seperti Nusaibah Bt Amran..
ingin sekali aku memahami dirinya..