Friday, October 29, 2010

Soir

Cuaca mendung. Sebentar lagi mungkin hujan akan turun. Terdengar seakan-akan derap kaki di bawah sana. Dia menjenguk ke jendela. Benar, seorang gadis sedang berlari-lari di gelanggang itu. Bersenam agaknya. Petang-petang begini memang ramai yang memilih untuk bersukan, menyihatkan badan. Dia mengecilkan mata. Dia seolah-olah mengenali gadis itu, tapi benarkah dia yang dimaksudkan?

Dia ingin menjerit memanggil gadis itu, namun dia tahu, suaranya pasti tidak akan kedengaran dari jarak yang memisahkan mereka. Dia mula mempersiapkan diri, mahu bertemu gadis yang sudah mengelilingi gelanggang itu entah untuk ke berapa kali. Ya, dia akan bertemu gadis itu.

Pakaian yang sesuai dikenakan, bimbang juga kalau2 nanti dia mendapat perhatian yang lebih jika memakai pakaian yang bukan2. Sejenak, dia kembali ke satu2nya jendela yang ada di biliknya, mahu memastikan bahawa gadis itu masih di situ.

Senyumannya mati. Hampa.

Gadis itu sudah berlalu.

Dia kembali ke katil, merebahkan badan. Ingin mengeluh, namun dia tahu itu bukan sesuatu yang wajar dilakukan. Mata dipejam, mengingat kembali saat2 awal pertemuan. Senyum terukir kembali.

“Atie, kalau bukan hari ni, hari esok pasti kita akan berjumpa lagi. Ika pasti!”




 entry ini tiada motif. 
sekadar menulis mengikut gerak tari jari.


2 comments:

atiey_ika said...

erk?? nape sy cm prasan name tu dua2 name sy ek??

shy said...

nak buat cmne..da name tu je terlintas kat kepala..tulis je la... ;)