Friday, January 7, 2011

Storia | Sekadar sahabat

Saya duduk. Bangku ini tidak lagi kosong, namun ruang di sebelah saya masih belum terisi. Namun, pilihan dia tepat. Memilih untuk berdiri adalah keputusan terbaik yang diambilnya.

"Betul awak ingin tahu?"

"Ya, dan saya sangat pasti."


Keluhan kecil terlepas jua. Tidak pernah terlintas di fikiran untuk saya berbuat begini, namun mungkin, prinsip yang dipegang sesekali harus dicabar.


Sejenak kata-kata yang pernah dia tujukan pada saya bergema di dalam kepala,

"Kadang-kadang cinta yang lahir dari pintu simpati itulah yang lebih kekal".

Dan ketika itu, saya hanya mampu diam.


Angin lembut berdesir di telinga. Dia masih berdiri di situ, dan saya masih merasakan saya lebih tenang dengan memilih untuk duduk di bangku ini, bangku yang menyimpan memori kami.


"Hahaha, nama je lelaki, tapi kaki bangku."

Waktu itu, saya hanya mampu menangis teresak-esak di bangku ini. Mereka benar, saya tidak mahir dalam menggelecek bola. Ingin saya bawa bola itu ke kanan, ke kiri pula perginya. Ingin dihalakan bola itu ke kiri, ke kanan pula geraknya. Saya kaki bangku, tapi itu dulu, saat saya masih budak hingusan. Kini janggut mulai tumbuh di dagu, dan mungkin mereka sudah tidak ingat saya, kerana rupa saya yang sudah berubah.

Saat saya masih kecil, dia yang berdiri dengan jarak satu meter daripada saya inilah yang selalu memenangkan diri yang selalu kalah ini. Menyedari saya yang tidak mempunyai ibu bapa seperti kanak-kanak yang lain, memang terserlah sikap pilih kasihnya terhadap saya berbanding kawan-kawan yang lain. Dia yang selalu berperang mulut dengan mereka yang selalu suka mencari kelemahan saya, dia yang selalu menghulurkan makanan dan minuman saat saya terpaksa mengikat perut sedang kawan-kawan yang lain berlari-lari ke kantin sekolah pada waktu rehat, dia yang merawat luka saya di bangku ini bila kaki saya luka akibat terjatuh- kini menanti jawapan daripada saya.

Dalam sedar atau tidak, zaman kanak-kanak itu telah lama saya dan dia tinggalkan. Dulu tidak salah untuk saya dan dia bersentuhan tangan, bergurau-senda sambil mengulangkaji pelajaran, berdua-dua dalam kepekatan malam apabila pulang dari kelas menggaji Qur'an, namun sekarang, saya dan dia sendiri sudah tahu batas-batas yang perlu kami jaga.


Dia masih sabar menanti. Saya akui, sudah terlalu banyak pertolongan yang dia telah berikan pada saya. Namun saya merasakan ini bukanlah satu-satunya cara untuk saya membalas segala jasanya. Perit untuk saya meluahkannya, namun saya juga tidak sanggup membiarkan dia ternanti-nanti.

Akhirnya, saya membuka mulut,

"Saya benar-benar minta maaf. Saya tak nafikan, kadang-kadang cinta yang lahir daripada pintu simpati itulah yang lebih kekal. Tapi saya tak mampu bertahan dengan 'simpati' itu. Simpati itu mungkin akan hilang seiring dengan masa yang berlalu, dan saat itu, saya bimbang cinta yang lahir daripada pintu simpati itu akan turut pergi."

Nafas ditarik dan dihembus.

"Saya hargai kehadiran awak dalam hidup saya, namun tidak pernah saya terfikir bahawa kita akan melangkaui persahabatan yang kita bina. Mungkin satu hari nanti, perasaan cinta itu akan berbenih dan bercambah sendiri, tapi ia masih tidak menjanjikan apa-apa. Saya masih belum bersedia untuk bercinta selain dengan-Nya, dan Dia masih menutup hati saya untuk merasai cinta yang awak maksudkan. Saya benar-benar minta maaf jika saya menyinggung perasaan awak. Jawapan saya, kita sekadar sahabat."


Saat saya melangkah pergi, saya melihat air mata perempuannya menitis ke pipi. Hati sedikit terusik, namun saya tekad, saya tidak akan berpaling!


-Tamat-



***

Jika Faisal Tehrani boleh menyelami hati wanita dan mengolahnya dengan baik dalam Tunggu Teduh Dulu, saya juga ingin cuba meletakkan diri saya di tempat lelaki dan mewakili suara hati mereka.  :)

3 comments:

ada said...

like it la ibah...n sket terharu..haha ;D

Nur Raihanah said...

yes,u may...tp rsenye utk bole btl2 mrasai, kte kne ad dlm byk situasi yg buat kte lbih phm psl lelaki...:)

fathanah said...

best la sai,,nt bole wt novel~~